Pantun Nasehat untuk Pengantin

Pantun Nasehat


Salah satu bentuk sastra indah di tanah nusantara adalah pantun. Pantun sastrawi memperlihatkan betapa bangsa ini memiliki filosofi hidup dan kebijaksanaan.

Orang bentan membuat sawah
Dipagar dengan pandan berduri
Tuan nasib sangat bertuah,
pelanduk datang menyerah diri.

Layang-layang terbang ke Aceh, 
Terbang ke perdu makan padi. 
Seorang sayang seorang kasih, 
Bagai hempedu lekat di hati.

Dari Johor Ke Majapahit, 
Nampak bertentangan pulau Pandan. 
Sudah mansyur nama yang baik ,
 Tambah pula bertuah badan.

Bila sampai ke laut gading, 
Belokkan perahu mencari selat. 
Bila bertikai dalam berunding, 
Eloklah balik kepada adat.

Ikan sepat lemak rasanya, 
Lebih lemak dari gelama. 
Pisang sesikat digulai sebelanga, 
Tanda mufakat bersama-sama.

Kalau berlaku salah sengketa, 
suami isteri bantah membantah. 
Duduk berunding lapangkan dada, 
Tenangkan hati panjangkan kira-kira.

Pucuk putat warnanya merah, 
Bila dikirai terbang melayang. 
Duduk mufakat mengandung tuah, 
sengketa usai dendam pun usai. 

Kelapa gading buahnya banyak, 
Lebat berjuai di pangkal pelepah. 
Bila berunding sesama bijak, 
Kusut selesai sengketa pun sudah. 

Kalau ke teluk pergi memukat, 
Tali temali kita kokohkan. 
Kalau duduk mencari mufakat, 
Iri dan dengki kita jauhkan.

Besarlah buah kelapa gading, 
Dikerat tandan beri bertali. 
Besarlah tuah duduk berunding, 
Mufakat dapat kerja menjadi.

Orang Cina menjual daging, 
Daging dijual berpikul pikul. 
Kalau ringan sama dijinjing, 
Kalau berat sama dipikul.

Laut pasang air melimpah, 
Rumah dipantai tiangnya basah. 
Hati gajah sama dilapah, 
Hati kuman sama dicecah.

Burung serindit sama bernyanyi, 
Sambil hinggap didahan tua.
Bila dicubit paha kiri, 
Paha kanan terasa jua.








Related Posts

Previous
Next Post »