Pantun Nasehat Untuk Pengantin Agar Saling Setia

Pantun Nasehat untuk Pengantin Agar Saling Setia Dalam Rumah Tangga

Bahtera rumah tangga sangat berhajat kepada kesetiaan. Masing-masing pasangan harus memberikan kesetiaan kepada pasangannya. Pantun nasehat berikut menggambarkan kesetiaan masing-masing. 

Dengan kesetiaan itu diharapkan bahtera rumah tangga akan kokoh; berlayar mengarungi samudera kehidupan. Dengan kesetiaan itu pula akan terukir kebahagiaan di sanubari masing-masing mempelai.









Diatas kota pokok jati, 
Sayang jati tiada berbunga.
Tuan seorang mahkota hati, 
Hidup mati kita bersama.

Gajah langgar kuda beraksa, 
Mayang di mana dihempaskan. 
Sama lebur sama binasa, 
Tuan takkan saya lepaskan.

Air serbat dalam cangkir, 
Sampai di Jawa dicurahkan.
Janji diikat takkan dimangkir, 
Badan dan nyawa diserahkan.

Tinggi bukit Gunung Senanti, 

Tempat beruk berulang siang.
Teguh –teguh berpegang janji, 
Bagai rusuk dengan tiang.

Tekukur digulai lemak, 

Batang padi dibelah dua. 
Biarlah adinda dimarahi emak, 
Asal dapat bersama kanda.

Terang bulan bercahaya, 

Anak gagak memakan padi.
 Kalau adinda tidak percaya, 
Belah dada lihatlah isi.

Burung merpati terbang seribu, 

Hinggap seekor di atas dahan. 
Hendak mati di ujung kuku, 
Hendak berkubur di tapak tangan.

Burung punai terbang sekawan, 

Kena seekor ditembak tinggi. 
Kita umpama kapan di badan, 
Sama hancur tidak berganti.

Mayung ibul mayung ilam, 

Ketiga dengan mayung sebatu. 
Sama timbul sama tenggelam, 
Bagai sauh bergantung batu.

Batang pulai di dalam hutan, 

Batang rumbia dikerat-kerat. 
Kasih terlanjur padamu puan, 
Dari dunia sampai akherat.

ejang ini rejang halipan, 

Halipan beranak dalam padi. 
Tuan laksana kain kafan, 
Buruk tidak dapat diganti.

Buah berangan dari palembang, 

Dijual dengan buah keranji. 
Jangan tuan berhati bimbang, 
Saya tidak mungkir janji.

Buah jering di atas para, 

Diambil budak sambil berlari. 
Kalau kering Selat Malaka, 
Barulah saya mungkir janji.

Buah berangan dari palembang, 

Dijual budak dalam kota. 
Jangan cik puan berhati bimbang, 
Kanda tidak berubah kata.

Lancang baginda baru di dandan, 

Bunga selasih kulurut juga. 
Biar kakanda roboh di medan, 
Hati yang kasih kuturut juga.

Bulan terang labi bermain,

 Anak muda jalan bersuluh. 
Kita laksana baju dan kain, 
Takkan renggang dari tubuh.

Angkut-angkut terbang ke langit, 

Mati di sambar anak merbah. 
Biar bertangkup bumi dan langit, 
Kasih sayang takkan berubah.

Anak belida memakan kaji, 

Pandan di Jawa di ranggungkan. 
Jika kakanda mungkir janji, 
Badan dan nyawa menanggungkan.

Anak kuda di papan rata, 

Ambil kikir dengan gergaji. 
Jikalau sudah saya berkata, 
Tidaklah saya mungkir janji.

Related Posts

Previous
Next Post »