Pantun Cinta : Patah Hati

Patah Hati

Jatuh cinta tak mengapa. Cinta adalah anugerah. Jatuh cinta bermekar rasa. Jangan takut jatuh patah. 

Bila patah hati, usah berduka usah bermuram durja. Dunia ini sementara. Begitu juga dengan segenap lara. 

Patah hati membuat luka. Biar luka tersimpan di sana. Agar engkau selalu terkenang. Bahwa engkau kuat tidak tertentang. 

Putus cinta memanglah sakit. Tapi tak usah engkau menjerit. Bila dunia tak selamanya. Bersabar itu lebih utama.

Pantun cinta untukmu semua. Berbagi kisah berbagi cerita. Pantun cinta tak selalu berkisah. Tentang cinta yang selalu indah.


Pantun Cinta Patah Hati

Kelingking lentik telunjuk lentik
Yang lentik itu terlihat gayanya
Duduk cantik berdiri cantik
Aduhai anak siapakah dia?

Anak kelabang di pohon bakau
Tak takut duri tak takut onak
Sejak abang bertemu engkau
Tidur tak nyenyak makan tak enak

Malam-malam berlayang-layang
Putus tali tak kelihatan
Siang malam terbayang-bayang
Gadis manis sang pujaan

Ada sajak berirama
Enak sungguh dibacanya
Sejak cintaku kau terima
Rasanya bahagia tujuh dunia

Kain batik di atas karang
karang ditabur banyak beras
Demi adik cantikku seorang
Rela abang kerja keras

Badan haus minum yang hangat
Minum sedikit hilang dahaga
Biar harus bersimbah keringat
Demi adik hatiku bahagia

Beli pisau di Palembang
Pisau terbakar di api arang
Jangan risau jangan bimbang
Cintaku ini untukmu seorang

Dua buku terkena tinta
Tinta tertimpa cahaya silau
Bukan aku tidak cinta
Tuk hidup baik ku pergi merantau

Inikah namanya pohon randu
Tanam berbaris di ujung hulu
Beginikah rasanya rindu
Bagai terhiris pisau sembilu

Randu di alam memanglah randu
Bukan pualam bukanlah batu
Siang kurindu malam kurindu
Mogalah kita dapat bersatu

Takut mati jangan diperturutkan
Hidup berani penuh keperkasaan
Hendak hati bermesraan
Apa daya jarak berjauhan

Lading diasah di atas perak
Ubi diparut untuk jamu
Meski terpisah oleh jarak
Tak kan surut cintaku kepadamu

Buah delima sedang diramu
Campur dengan air tebu
Makin lama tak bertemu
Makin cintaku ini menggebu-gebu

Jangan pernah bermain dadu
Nanti nasib menjadi malang
Tak kuat menahan rindu
Abang pulang untukmu sayang

Angin menerpa daun ilalalang
Hari larut semakin sepi

Jika siang terbayang-bayang
Bila malam termimpi-mimpi

Biduk alit membawa adik
Adik riang bermain kuku
Duduk cantik berdiri cantik
Hati si cantik rupanya miliku

Daun bidara daun pinang
Dekat bakau dekat karang
Ingin segera aku meminang
takut engkau diambil orang

Tabuh gendang selayang pandang
Untuk sang raja Tulang Bawang
Kupandang-pandang makin sayang
Ingin meminang tak punya uang

Bayang-bayang menimpa loyang
Loyang jatuh menimpa arang
Siang kusayang malam kusayang
yang disayang diambil orang

Badan kurus tinggal tulang
Coba memakan nasi serantang
Nasib badan amat malang
pada gadis pujaan tak bisa datang

Mangga gedong mangga kweni
Diambil oleh para dayang
Bagaimana nasibku ini
Pujaan hilang ingatanku melayang :(

Bambu betung ujungnya diraut
Hinggap ke ujung burung kerukut
Ingin tenggelamkan diri ke laut
Apa daya aku takut

Cantik sungguh burung punai
Cantik itu pada sayapnya
Kalau aku lompat ke sungai
Aku takut dengan buaya

Pergi ke Arab menunggang onta
Lewatnya jalan tanpa rawa
Tak mengapa putus cinta
Asal jangan putus nyawa
Pantun cinta untukmu semua. Berbagi kisah berbagi cerita. Pantun cinta tak selalu berkisah. Tentang cinta yang selalu indah.
Pantun Cinta Patah Hati






Related Posts

Previous
Next Post »